Novel: No Feeling Gurl! (BAB26)



Semalam seharian dia terperap di dalam bilik. Bukan tidak mahu menghantar mama dan papa pulang ke Malaysia. Tetapi dia rasa tidak selesa dengan papanya, entahlah mungkin sebab sikap papanya semalam membuatkan dia merasakan papa dan mama tidak memerlukan kedatangannya menghantar kepulangan mereka. Biarlah, biar fikiran dan dirinya betul-betul boleh menerima apa yang telah berlaku.

“Mommay… Daddy… huu…hemmm…” Dania mengumam.

Kakinya melangkah kearah ruangan yang selalu dijadikan tempat mereka makan malam dan berkumpul. Pintu gelangsar dibuka. Kelihatan Akiko yang sedang kusyuk dengan rancangan television yang sedang ditayangkan. Punggungnya di labuhkan sebelah Akiko yang sedang mengunyah keropok.

“Untie…” tegur Dania terlebih dahulu.

“Ouh. Ashley, Ohaiyo gozaimase. (Ouh. Ashley. Selamat pagi.) balas Akiko. Tetapi matanya masih tunak kearah television tanpa berganjak sedikit pun.

“Arigaki?”

“ Kare wa, randon no patona no shitotsu to kaidan shita. Modottekita kare wa, nyusu o mi ni kimasu. (Dia berjumpa dengan salah seorang rakan konsi dari landon. Sekejap lagi dia datanglah.) Ujar Akiko.

“Ouh…”

Untuk beberapa ketika, mereka berdua hanya berdiamkan diri hanya membiarkan jam berdetik menandakan masa berlalu dengan tidak di isi.

“Ashley…”

“Huh?..”

“Nyusu wa kaishi shitai. Anata ga dekiru yo ni sofu o yobidasu koto ga dekimasu? (berita nak bermula. Boleh panggilkan atuk ke mari?) pinta Akiko. Tetapi, matanya masih tertancap di kaca television.

“Hem… Hait.”  Jawab Dania.

Dengan keterpaksaan, Dania bingkas berdiri untuk memanggil Arigaki.

“Air Asia plane from Malaysia which carry up to 56 passengers has crashed in the Pacific Ocean. A businessman, Shotaru Hagaki, 37 have died and two passengers in the register by Sasagawa travel document, Raizan and Rosnani also involved and died at the scene.”

Tergamam seketika Dania. Tubuhnya terpacak tidak berganjak walau sedikit pun. Nama yang terlibat dengan kapal terbang terhempas seperti dia pernah mendengar. Ya Allah…

‘Buukkk…’

“Ashley!”

“Ashley! Mewosamasu! (Ashley! Bangun!)” Jerik Akiko.

Dia sendiri agak terkejut dengan berita yang baru didengari. Kenapa perlu ada ujian seperti ini diatas keluarga mereka. Selepas seorang yang meninggalkan mereka untuk pergi mengadap Ilahi. Kini Raizan dan Rosnani pula. Selepas ini siapa pula.

Dalam pada kekalutan dengan Dania yang tiba-tiba pengsan selepas mendapat berita kematian Raizan dan Rosnani. Akiko mengagahkan dirinya untuk mengangkat tubuh gempal Dania untuk di bawa ke hospital.