Novel: No Feeling Gurl! (BAB21)


Dania merenung keluar jendela. Pepohon-pohon yang kelihatan renek dan dan daun yang keperangan. Pagi ini, mood untuk keluar atau kemana-mana sahaja. Walaupun pemandangan diluar tampak menarik dimata, tetapi tidak dimatanya. Segalanya tampak suram. Apa berlaku pada hari semalam segalanya ibarat mimpi ngeri. Mimpi ngeri yang berbentuk realiti.

Entahlah, dia pun tidak pasti sama ada ianya benar-benar belaku atau tidak. Yang dia ingat dia mendatangan sebuah kawan pekuburan dan bangun dari tidur dia sudah ada disini. Mungkin benar, semuanya hanyalah mimpi ngeri. Tetapi, dia tidak lupa akan majlis penting yang diperkatakan oleh Akiko. Dia langsung tidak ingat apa-apa yang dia menghadiri majlis itu. Yang pasti, apabila matanya terbuka sebuah kamar yang diperbuat daripada kayu, papan dan pintu gelansar  berwarna putih. Dua buah almari laci tersusun di suatu sudut.

Di sebalik pintu gelansar, sepasang matang sedang khusyuk memerhati Dania yang tanpak murung dan berkhayat. Entah apa yang dikhayalkan. Dia melepaskan keluhan yang berat.

“Sayang… sudahlah itu. Yang lepas, lepaslah… cuba pergi tengokan Dania. Mungkin dia sudah boleh terima kenyataan.” Unjar Raizan kepada Rosnani yang matanya masih memerhatikan tindak tanduk Dania. Bimbang hatinya jika Dania bertindak melakukan perkara yang bukan-bukan. Minta simpanglah.

“Saya tidak kuat.” Balas Rosnani. Sungguh hatinya tidak kuat untuk melihat dan berhadapan dengan Dania dalam keadaan seperti itu. Alangkah bagusnya jika boleh tukarkan tempatnya dengan Dania agar dia boleh rasa apa perasaan sebenar Dania didalam itu. Sememangnya, dia memang tidak layak menerima amanah Marian. Tetapi apakan daya.

“Sayang. Dania anak kita.” Kata Raizan dengan yakin. Rosnani juga menyuruhnya angap Dania sebagai anak kandungnya. Jadi, diakan pastikan anaknya tidak akan melalui semua kesukaran seorang diri. Walau agak terluka dengan kata-kata Dania yang dilempakan kepada isterinya secara tidak sengaja. Dia langsung tidak kesah kerana, Dania sudah dianggap sebagai anak sendiri;

Rosnani hanya melemparkan senyuman hambar kepada suaminya. Dia faham bahawa suaminya mahu dia menjadi kekuatan kepada Dania walaupun Dania bukan anak kandungnya. Kerana amanah kakaknya, dia wajib bertanggungjawab. Sesungguhnya, hal yang paling berat kepada manusia adalah amanah iaitu tanggungjawab manusia sesama manusia.

Akhirnya Rosnani melapaskan keluhan yang entah keberapa kali. Dia bertindak menolak pintu gelansar kamar Dania dan melangkah masuk. Perlahan-lahan dia melangkah menghampiri Dania yang sedang merenung kelur melaui jendela.

“Nia…” Rosnani memangil perlahan. Tetapi tiada satu sahutpan daripada Dania. Hanya mendiamkan diri dan termenung.

Dari luar Raizan hanya memandang kedua-dua wanita yang dikasihinya itu.

“Nia buat apa termenung sahaja itu. Nia lapar? Nak makan? Jom. Mama pun tak makan lagi. Jom kita makan sama-sama…” Rosnani cuba untuk mengajak Dania berbual. Tetapi, langsung tiada reaksi daripada Dania.

“Nia… sudahlah itu. Nia masih ada Mamakan. Kalau Mommy dan Daddy tengok Dania seperti ini pasti dia sedih.” Ujar Rosnani. Dania berpaling dan memandang tajam kearahnya.

“Nia, yang pergi tetap akan pergi. Kita yang hidup ini perlu teruskan hidup. Kita tidak boleh tolak takdir yang Tuhan berikan.” Nasihat Rosnani menyebabkan wajah Dania makin tampak tidak puas hati.

“Jadi, betullah diorang sudah tinggalkan aku!” keras sekali kedengaran suara Dania. Rosnani hanya mampu menelan air liur. Kenapa berlainan sekali Dania yang dihadapannya kini dengan Dania yang dulu sewaktu berada di bumi Malaysia?

Rosnani tidak terus menjawab hanya memandang Dania dengan wajah yang sayu.

Dania tidak berasa sesak didalam bilik itu. Dengan kelakuan yang agak kurang ajar, dia menepis bahu Mamanya agar ke tepi dan terus berlalu keluar. Pintu gelansar di tolak, terpapar wajah Raizan yang sedang memerhatikan mereka dari luar.

Dania mendungus dan berlalu pergi. Entah kemanalah yang akan menjadi arah destinasinya.

Rosnani berasa tidak sedap hati dengan hanya membiarkan keadaan Dania seperti orang tidak terurus. Ditubuh gadis itu masih dibaluti dengan pakaian semalam. Bukan dia tidak mahu uruskan anak itu ketika tidur, tetapi takut mengganggu tidurnya dan Dania kembali meracau dan mengamuk tidak tentu pasal seperti ketika di tanah pekuburan Islam itu.

Akhirnya dia membiarkan sahaja Dania tidur dengan pakaian semalam. Hem… pertama kali dia melihat dania seperti itu. Tetapi ketika dia diculik, kelakuan Dania turut sama yang hanya beza adalah ketika itu dia lebih menghormati dirinya. Selepas beberapa hari persekolahan baru Dania kembali semula seperti sedia kala.

Rosnani melangkah untuk menggikuti Dania. Tetapi dengan pantas ditegah oleh Raizah.

“Sayang, Biarkan Nia sendirian dahulu. Dia memerlukan ketenangan.” Ujar Raizan.

“ Tapi…”

“Syuu… Dia perlukan masa.” Raizan memujuk isterinya. Rasa hatinya dia faham situasi masing-masing. Dia faham situasi Dania, dan dia faham situasi isterinya. Tangannya meliar dibahu Rosnani dan memeluknya erat agar segala beban kesedihan ditanggung oleh isterinya mampu hilang dengan hanya mendapat pelukkan daripadanya.