Novel: Kita Orang Best Friendlah, Sengal! (BAB8)


DUA Tahun…

“Mama! Lapar…” Melihat Mama sedang berperang di dapur, perutku mula menyanyikan lagu kroncong Kuantan, Pahang.

Roti telur yang dihidangkan oleh Mama sudah habis aku lanyak. Licin pinggan. Papa pula ada mesyuarat dengan pembekal-pembekal di luar daerah, Jadi, aku terpaksalah bersengkang mata meneliti setiap fail-fail yang perlu untuk ditandatangani. Mungkin sebentar lagi diaakan pulang memandangkan sudah tiga hari dia mesyuarat itu dijalankan. Semoga bawa balik berita gembira.

“Kejaplah… dah nak siap ni… kamu tak nak keluar mana-mana ke? Macam anak dara dah Mama tengok. Duduk terperap dalam rumah. Mana girlfriend kamu? Cakap ada yang sudah sangkut. Seorang pun tak datang jumpa Mama. Nak juga merasa menimang cucu… hemmm…” keluhan Mama aku tadah dengan penuh kesabaran. Telinga aku tebalkan tidak mahu kasi tembus. Bahaya! Akhirnya, aku buat endah tidak endah sahaja dengan kata-kata Mama.

LMC memekak. Aku pandang Skrin telefon, kelihatan nama Syakir tertera pada skrin telefon bimbit. Senyuman mula berputik dibibir.

Hellooo Best friend…” Jawabku melerek.

“Woi! Jom lepak! Boring… lagi pun ada benda nak minta tolong kau.” Ujar Syakir dicorong telefon.

“Huh?! Tolong apa?” Tanyaku kehairanan.

“Nanti aku cerita. Cepatlah!”

Aku berfikir-fikir seketika.

“Okey. Waktu makan tengah hari. Kat Malay Town.” Putusku. Lalu panggilan dimatikan selepas Syakir menjawab okey.

Setelah kejadian di rumah usang tersebut, Syakir sudah pun kembali seperti sediakala. Ramsul sudah ditangkap dan didakwa kerana memiliki senjata api tanpa berlesen dan membawa masuk pendatang tanpa izin. Tambahan pula, Ramsul juga menerima dan memberi rasuah kepada beberapa kaki tangan kerajaan untuk memalsukan dokumen perjalanan pendatang tanpa izin ini. ASP Firman juga turut berjanji akan selalu berhubung dengan kami jika terdapat beberapa informasi tentang ketua kumpulan Black Sugiwira. Hemmm… entah apa-apalah namanya.

Aku kembali merenung meja makan yang kosong masih belum terisi dengan makanan.

“Tadaa… Makanan sudah siap. Sup Belut kegemaran kamu.” Ujar Mama. Air liurku sudah kecur tidak tahan dengan aroma sup yang lazat menyelerakan. Mama menatang sedulang bersama semangkuk sup belut kegemaranku ke meja makan,

“Sebelum makan cuci tangan dan baca doa… tinggalkan kat Fura sikit. Sekejap lagi dia datang rumah….” Pesan Mama. Singa bertina sengal nak datang?! Mama ni!

“Buat apa dia datang? Asyik-asyik datang rumah. Macam sudah tiada rumah…” aku sudah mula bertudung memoncong.

“Biarlah…. Dia baik. Tak macam kamu. Mak saudara sendiri pun tidak kenal…” perli Mama.

“Baiklah sangat. Belakang Mama macam singa jadian. Pantang nampak manusia asyik nak terkam sampai mati.”

“Yelah… Sudah! Makan cepat. Kejap lagi teman mama pergi shopping dengan Fura.”

“Huh?!” Aku buntu. Tidak boleh jadi ini. Aku sudah Janji dengan Syakir. Ish Mama ini, orang baru sahaja mahu mencekik dia sudah buat aku tidak berselera.

No alasan…”

“Tetapi…. Orang….”

“No…no…no…no…” sambil mengoyangkan jari terlunjuk kanannya.

“Mama ini tak adil!” Gumamku kesar.

Senduk sup belut aku ceduk dengan lemah sekali. Langsung tidak bermaya untuk makan. Walau apa pun, aku akan cuba menyelinap keluar. Lagi pun singa betina sengal ada, bolehlah dia bawa Mama. Boleh jadi bodyguard. Karate dia mengalahkan aku tu…

Selesai makan aku terus naik menunggu waktu. Beberapa ketika, aku terdengar suara riuh rendah dibawah, macam ada tetamu. Tetapi, siapa? Aku berlalu mengendap siapa yang bertandang ke rumah. Kelihatan Safura berada bersebelahan dengan seseorang orang yang tua sebaya dengan Mama. Siapa ya? Nenek aku ke? Mak dia? Weirdo… Aku memasang niat. Pantas kunci Wira Turpedo aku ambil. Sudah 6 tahun kereta proton tempatan itu aku guna. Banyak jasanya. Mahu beli kereta import aku tersangatlah mampu, tetapi kerasa sayang aku pakai sahaja sampai mana dia mampu untuk berjalan.

Wira Turpedo terus ku pecut. Malay Town menunggu dihadapan. LMC berkonsert lagi. Huh… Apa yang Mama nak ni?

Aku menjawab panggilan itu dengan malasnya. Butang garisan hijau pada stereng aku tekan.

“Apa kamu buat ni! Mama sudah cakap hantar Mama pergi Shopping! Kamu kat mana?! Patah balik!” Bagai mahu pecanh gegendang telingaku apabila mendengar suara halilintang Mama. Mengalahkan muzik di dalam kereta yang aku pasang sudah di tahap maksima.

“Ala… Mama… Orang ada hal ini. Nantilah…” Aku cuba memberi alasan. Walaupun kesudahannya nanti, aku perlu tadah sebanyak mana bebelan dari Mama. Redha sahajalah.

“Pergi mana?! Cakap dengan Mama!” Nampaknya. Mama betul-betul marah ni.

“Mama! Ada polis trafik. Mama. Bye… bye…” terus butang garisan merah aku tekan. Fuhhh… selamat.

Keretaku pakirkan berhadapan dengan sebuah Restaurant Jepun yang agak kecil dan comel. Entah apalah yang dalam fikiran Syakir memberikan persanan ringkas untuk mekan di restaurant makanan penjajah ini. Aku sudah lapar nasi ni. Walau sudah dua tiga jam habis dua pinggan aku belasah. Dasar tekak melayu, tidak lari kemanalah. Nasi tetap menjadi pujaan hati.

Aku lihat Syakir sudah bersedia dengan setalam Shushi di atas meja. Comel sahaja mejanya. Kecil tetapi tampak tersangatlah kemas. Memang sesuailah dengan nama Restaurant Jepun. Kakkoiii… apa entah namanya Restaurant ini. Berbelit lidah aku dibuatnya. Sebiji shushi aku suapkan ke dalam mulut. Entah apa yang rasa, Nasi gebu dan telur bersama rumpai. Itulah yang aku rasa bila benda alah itu sampai ke anak tekak. Nak cakap sedap, tak lah sesedap mana, boleh sahaja sampai ke anak tekak.

Syakir turut menyuap sebiji shushi ke mulutnya pula. Sesi makan langsung tiada sebarang suara. Orange yakult aku sedut untuk membasahkan tekak yang kering. Aku menunggu sehingga Syakir mengeluarkan kata-katanya. Apa yang perlu diucapkan. Mals menunggu, aku terus bertanya.

“Syakir… awak nak buat apa sekarang?” Tanyaku.

Sudah hampir setahun setengah dia menjadi menganggur terhormat. Bukan Syakir tidak pernah bekerja. Tidak sampai setahun, dia sudah dipecat. Katanya, bos besar tidak puas hati dengan khimatnya. Tambahan pula, bosnya itu bermasalah identiti diri. Hemm… bila difikirkan balik, memang patut Syakir buat hal dan dipecat. Syakir lelaki tulen okey!

“Entah…” Hanya sepatah dia menjawab.

Aku mengeluh. Entah sampai bilalah dia nak cari kerja dan aku tanggung makan dan tempat tinggal dia. Elaun aku berikan sebanyak 2,500 sebulan. Harap mencukupi. Semua perjumpaan dengan pembekal aku minta Syakir yang uruskan. Pasti semuanya bersetuju dengan cadangan Syarikat. Setakat ini, semuanya berjlan dengn lancar. Yang mendapat nama, Aku. Tetapi terima kasih kepada Syakir. Mungkin dia perlukan masa untuk berehat untuk memikirkan tentang masalahnya.

“Lepas ini kita pergi MBS nak?” Tanyaku. Tiba-tiba, terdetik dihati untuk membaca novel. Almaklumlah, kebanyakkan perjalanan hidup kita ini sudah dibukukan. Macam dalam cerita novel. Hemm… mungkin dari situ ada jawapan tentang masalah Syakir. Ada juga logiknya. Semuanya mungkin terjadi.

“Ikut suka hati…” Macam dingin sahaja bunyinya. Tetapi, itulah Syakir.

East Cost Mall menjadi pilihan. Memandangkan berdekatan dengan restaurant Jepun tadi. Eloklah terus menuju ke Mall tersebut. Tak payah tercari-cari parking kereta yang kosang. MBS menjadi pilihan yang terletak di tingkat dua Mall tersebut. Pelbagai jenis novel tersusun di atas rak. Yang mana satu yang patut aku pilih ya? Yang ini? Atau yang ini? Waaa… siapa boleh tolong? Aku tak pernah baca novel.

“Naim…”

“Hemmm….”

“Aku nak ke Perak. Tapi aku nak pinjam duit dengan kau.”

“Huh?!” separuh terkejut aku dibuatnya. Kenapa dengan Syakir? Dia nak buat apa ke sana. Aku sangat kenal dengan Syakir. Dia mana ada sanak saudara di sana. Hanya sebatang kara.

“Aku mesti pergi.” Tegas Syakir. Dia dapat membaca yang aku cuba membantah.

“Tapi… untuk apa?” Tanyaku kehairanan. Apa yang tidak kena sebenarnya?

Syakir menarik nafas dan hembus. Belakannya di sandarkan ke rak. Hujung tapak kasut dikuis-kuis. Hemm… style baru Syakir.

“Susah nak cerita.” Luah Syakir. “Tapi, aku tak paksa kau bagi pinjam. Kalau kau bagi, aku janji untuk ganti. Walau terpaksa aku jadi hamba keluarga kau.” Ujar Syakir. Sanggup dia?!

“Syakir jangan. Saya langsung tidak kesah pasal duit. Janji awak cerita kat saya apa masalah awak. Kitakan best friend! Ceritalah. Mana tahu saya boleh bantu awak. Apa guna kita jadi best friend kalau tidak dapat bantu diantara satu sama lain.” Aku cuba memancing Syakir agar bercerita.

Syakir diam.

Akhirnya aku mengambil sebuah novel yang bertajuk Aku Akan Menjagamu hasil nukilan Faj Asiah.  Harap menariklah ceritanya. Kaki melangkah ke kaunter untuk membayar buku tersebut. Syakir masih lagi terkaku disitu. Dalam kepala, ligatku memikir apa yang berlaku kepada Syakir. Buat apa Syakir mahu ke Perak? Kalau ke berak faham jugalah aku. Akhirnya kami mendiamkan diri. Syakir benar-benar kelihatan dingin pada hari ini. Tetapi… dia memang selalu macam itukan?

Sehingga ke petang kami menghabiskan masa bersama. Penat tidak usah dikatakan. Memang penat, tetapi kami puas bergelak ketawa menonton wayang yang bertajuk Teenage Mutant Ninja Turtles. Bila ingat kembali, mahu pecah perut di panggung. Mana tidaknya, penyu-penyu hodoh itu buat lawak bodoh. Tetap, yang mengecewakan aku, Syakir langsung tidak gelak. Gelak beriman mungkin.


KAKIKU rapatkan, tanganku susun di atas peha. Bila dipantulkan ke cermin, pastinya seperti duduk di atas perlamin. Dihadapan Mama dan Papa perlu bersopan. Senang nanti kalau buat silap atau kesalahan di luar rumah, Mama dan Papa tidak akan mempercayai. Yang mereka tahu, anaknya yang seorang ini baik, bersopan santun tetapi tak lembut. Aku anak lelaki yang tulen okey!

Telinga turut faham situasa di atas perlamin. Hanya menadah tanpa memberi. Mama sedang meronda-ronda dihapanku sambil membebel entah apa-apa. Semuanya masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Papa hanya buat bodoh sahaja membiarkan anak lelakinya kena mara. Kata Papa, adatlah. Bini kamu nanti membebel lagi parak. Jadi, sekarang kira latihan mengebalkan telingalah.

“Kamu tahu tak. Kamu lihat muka Mommy Safura tadi. Kecewa dengan kamu tahu tak? Mama sudah cakap. Yang mana lebih penting? Kawan atau saudara. Kemana kamu pergi, hubungan kekeluargaan perlu diutamakan. Kalau kamu tidak sukakan Fura sekali pun. Hormatnya sebagai sepupu. Tambahan pula, dia seorang perempuan yang perlu diberi penghormatan…”

Ahhh… apa yang Mama merepek ini!? Serabut!

“Rose… sudah-sudahlah tu. Kesian budaknya.” Ujar Papa.

Papa baru sahaja sampai sudahlah penatnya belum kebah. Mama membebel tidak pasal-pasal. Kesian Papa. Sudahnya esok pasti tidak ke pejabat. Aku juga yang kena buat. Kesian Aku.

“Huh…. Bukan apa. Sejak dari kecil dia tahu duduk bermain seorang diri hingga ke besar. Sanak saudara kita langsung dia tidak ambil tahu. Bukan apa, kalau dia kahwin nanti, ramai yang tidak datang bertandang sebab tidak kenal pengantinnya.” Luah Mama.

Selamat… nyaris aku fikir Mama ada rancangan yang pelik-pelik dengan Safura, Si singa betina sengal itu. Seram tambah takut aku sahaja. Oh Mama… mulia benar hati itu.

“Kamu dengar tak Naim!” Pekik Mama. Hilang terus lamunan aku.

Papa yang ralit dengan akhbarnya hanya mengeling. Matanya sahaja memerhati setiap perkataan, tetapi telinga mendengar setiap patah perkataan Mama.

“Kamu tahu tak, sekarang ini banyak yang tidak mementingkan kekeluargaan. Sudahnya, bila mereka kahwin, baru tahu yang mereka akan berkahwin dengan darah daging sendiri. Dan…” Blah…blah… masuk telinga kanan keluar telinga kiri dan sebaliknya.

“Mama… Orangkan anak tunggal.” Aku menyedarkan Mama.

“Jangan menjawab! Dengar!” Bidas Mama

“Huh…”

Hanya keluhan yang mampu aku luahkan. Selainnya menadah selagi yang boleh. Sehingga jam hampir menjejak ke tengah malam, barulah reda sedikit. Dapatlah melegakan urat-urat yang tersimpul akibat duduk tegak seperti pengantin di atas pelamin.


LANTAI FAJ Holding Sdn Bhd, aku jejak. Lantai yang berkilat dengan sinaran lampu-lampu kristal di syiling menampaknya bangunan ini kelihatan gagah perkasa. Tangga yang dihiasi mozek yang berkilau keemasan. Pagar tangga yang terukir cantik dan di saluti dengan warna cat keemasan juga. Tanggaku daki lalu membawaku ke araf lift yang dikhaskan untuk ketua-ketua setiap bahagian sahaja. Bangku kecil, comel dan dibaluti sarung yang berbulu menjadi hiasan sekeliling dinding lift. Aku melabuhkan punggung diatasnya. Rasa enak, rasanya bagus juga kalau tertidur dalam lift ni.

Nomber bangunan tingkat sepuluh FAJ Holding Sdn. Bhd. tertera pada skrin lift menandakan sudah sampai ke pejabatku. Seperti kebiasaan, kucing Diva sudah menggedik.

“Selamat pagi bos kecik…” Menganjing atau apa ni?

“Pagi…” Jawabku lemah.

“You sudah breakfast?” Tanyanya.

“Belum…”

“Tengku… Jom Breakfast sama. Sudah lama I teringin nak breakfast sama dengan you. Jual mahallah you ni…” Ujarnya sambil gelak dihujungnya.

Uikkss… Nak muntah aku dibuatnya.

“Cik Risa. Saya ada temu janji pukul berapa?” Tanyaku.

“Ala… you ni. You tahu kerja-kerja. Tak teringin ke pergi breakfast dengan I…”

Uikkss… lagi sekali aku rasa nak muntak. Risa memang tidak makan saman langsung. Nasiblah dia PA Papa. Kalau aku, sudah lama aku tendang keluar. Nasib badanlah, sebab belum jumpa PA yang sesuai untuk aku. Tadah sahajalah.

“Apa yang teringin sangat dengan awak. Bukan boleh makan pun. Baik saya makan goreng pisang sebelah pasar. Lagi syok! Sedap pula tu.” Balasku tanpa perasaan.

Risa mula memoncong tanda protes. Nasib kaulah!

“Pukul berapa temu janji dengaan pembekal.” Ulangku sudah dua kali.

“Time Lunch!” Dua patah sahaja terkeluar. Nampak sangat merajuk. Bajek aku nak pujuk! Boleh jalanlah!

“Okey…”

Lalu aku berlalu ke bilikku dan menghempas punggung di kerusi tetapku. Perkara pertama yang wajib aku buat ialah, mengeliat.

LMC berkaroke.

Siapalah yang kacau pagi-pagi buta ni. Aku memandang skrin telefon bimbitku. Syakir!

“Pinjam kereta kau!” Pinta Syakir dihujung talian.

“Huh?!” Aku kehairanan. Terkejut dengan suara Syakir yang tiba-tiba tanpa salam terus sergah.

“Pinjam kereta kau. Kau gunalah kereta bapak kau dahulu.” Selamba badak dia sahaja.
“Okey. Aku ada kat pejabat.”

“Aku on the way.”

Terus talian dimatikan.

“Apa kes dengan Syakir ni?” Pelik dengan tindakan Syakir. Kenapa dengan dia? Bermain persoalan tentang Syakir dikepala.

Telefon bimbit terus masukkan ke dalam pokek seluar dan terus berlalu keluar. Meja Risa aku lalu tanpa sepatah kata.

“Bos kecik!” Laung Risa dari belakang. “Nak pergi breakfast ke? Nak ikut!”

Aku langsung tidak membalas. Nak ikut-ikutlah. Siapa kesah?!

Lift aku naiki dan button huruf ‘G’ aku tekan. Terasa Lift berjalan menuruni pejabatku. Lantai keemasan aku jejak dan melangkah laju menuju ke kereta. Sesampai sahaja berdekatan Wira Turpedo, batang hidung Syakir masih tidak kelihatan. Apa yang patut aku buat? Menunggu sahajalah jawabnya.

Lima belas minit baru muncul Syakir yang tampak tergesa-gesa. Dia datang menghampiri aku. Nafasnya yang sesak akibat tergesa-gesa kemari.

Sorry tunggu… hu…ha… hu…ha… Aku nak pinjam kereta kau.” Pintanya buat kali kedua.

“Awak nak ke mana?” Tanyaku berwajah keairanan. Mataku terhala wajah Syakir yang jelas kepenatan.

“Perak.” Sepatah dia menjawab.

“Kenapa?” Sepatah juga aku bertanya.

Waaahhh… Kawan Tengku ini handsome sangatlah. Kenapa awak tak pekenalkan kepada saya… kalau macam inilah handsomenya, saya sanggup makan tepi pasar tau.” Ujar Risa yang tiba-tiba muncul entah dari mana. Ingatkan sedang mengorat jantan lain kat pejabat. Dasar!

“Gedik! Balik pejabat sekarang!” Marahku. Mahu tidak marah. Masa kerja dah nak mula. Pandai betul merayap.

“Naim… Aku serious ni. Aku perlu bertolak sekarang!” Ujar Syakir seperti terdesak.

Aku pening. Apa sebenarnya terjadi. Kenapa dengan Syakir?! Hello… ada sesiapa nak jawab?

“Naim! Mana kunci kereta kau?!” Syakir semakin terdesak, lalu merampas kunci kereta dari gengamanku. Aku gelabah seketika sehingga Syakir masuk ke dalam kereta pada bahagian pemandu. Aku tidak berlengah terus masuk bahagian penumpang mana boleh jadi ni.

“Tengku! Awak nak ke mana? Kejap lagi Papa You datang apa yang I nak jawab?” Tanya Risa separuh menjerit.

Tergiang-giang suara Risa menjerit sambil berlari mengejar Wira Turpedo yang menonong pergi. Kepalaku keluarkan dan menjerit.

“Risa! Cari Alasan!” Jawabku sambil membalas jeritannya. Kelihatan jelas wajah Risa kembali masam mencuka. Mental ke apa budak ni.

Syakir tanpa bicara terus memecut Wira Turpedo. Tajam matanya menumpu sepenuh perhatian pada pemanduannya. Kereta yang agak banyak membuatkan aku jadi kecut perut kerana Syakir cuba mencelah beberapa kereta. Boleh sahaja kemalangan ketika ini, jika Syakir tidak cekap memandu. Simpang malaikat 44. Harap semuanya selamat. Amin…


-MAAF-
maaf jika cerita ini agak perlahan n banyak kekurangan. sebab saya budak baru belajar. semoga semua terhibur.. ^_^