Novel: No Feeling Gurl (BAB25)


Pandangannya terhala kearah Arigaki yang sedang menghalakan shinai iaitu pedang buluh. Kaki itu melangkah dan terus menghayunkan shinai bagi melakukan pukulan kecil yang dikenali sebagai seme. Setiap langkah Arigaki diperhatikan seperti harimau memerhali mangsa untuk di terkam.

Dania yang sedari dari tadi duduk menyandar di disebelah pindu gelangsar langsung tidak berganjak memerhatikan Arigaki melakukan beberapa teknik kendo yang pernah dia berlajar ketika dahulu. Segalanya masih segar diingatan, Arigakilah yang mengajarnya. Mama pula akan menanti sehingga dia habis berlatih dan menghidangkan makanan kegemarannya.

Rosnani datang menghampiri anaknya yang terleka memerhati Arigaki berlatih kendo. Nampaknya, Dania masih lagi dalam kedukaan setelah kematian mommy dan daddynya. Walaupun sudah dua minggu berlalu, Alhamdulillah. Sedik sebanyak dapat meredakan Dania menjadi lebih tenang dan tidak terlalu beremosi seperti dua tiga hari dulu. Tetapi, Dania lebih tampak pendiam daripada Dania yang dulu.

“Sayang, tengah buat apa itu?” Tanya Rosnani menegur anaknya yang ralit memerhati tindak tanduk Arigaki yang lincah itu.

Dania langsung tidak menghiraukan soalan Rosnani.

“Sayang, papa nak bercakap dengan Dania sekejap. Mari…” Rosnani mengamik tangan Dania agar gadis itu menurutinya.

Nak tak nak, Dania terpaksa membuntuti langkah mama angkatnya. Satu keluhan dilepaskan.


“SUDAH lebih dua minggu kita disini sayang. Bos papa sudah beberapa kali telefon menayakan papa bila nak balik?” Raizan memulakan bicara.

Dania masih mendiamkan diri menanti kata-kata papa angkatnya yang seterusnya.

“Jadi esok kita akan bertolak balik ke Malaysia. Papa harap Dania faham. Kita perlu balik. Lagi pun Dania perlu menenangkan fikiran Dania. Terimalah Qada’ dan Qadar Dania. Sebagai anak yang soleha, Dania perlu mendoakan kesejahteraan mereka di sana.” Nasihat Raizan. Doanya tidak putus-putus agar Dania menerima nasihatnya dengan hati yang terbuka. Risau harinya jika Dania naik meradang tidak mahu menerima ketentuan Ilahi.

Dania melepaskan keluhan yang panjang.

“Mama… Papa…” Perlahan-lahan Dania menuturkan kata-kata.

Rosnani dan Raizan bagai bedebar-debar menanti kata-kata yang keluar dari mulut Dania.

“Mama dan Papa boleh balik dahulu. Dania nak tinggal disini sehingga Dania rasa nak balik. Nanti Dania boleh minta Akiko mengguruskan penerbangan Dania balik nanti.” Putus Dania.

‘Pap!’

Raizan naik berang dengan keputusan Dania. Tangannya mengetuk meja bagi menempias marahnya.

Wajah Rosnani kelihatan risau dengan keputusan Dania dan baran suaminya. Manakala, wajah Dania masih lagi tampak tenang langsung tidak terusik dengan baran Raizan.

“Papa cakap kita balik!” Tegas Raizan. Dia sudah tidak mahu berlembut lagi dengan Dania. Selama ini dia bersabar dengan emosi tidak menentu Dania. Sampai isterinya menangis kerana memikirkan diri anak ini. Tetapi, dia tegaskan hati untuk menjadi papa yang lebih memahami untuk Dania. Nampaknya, Dania sudah menjadi keras hati, keras kepala. Nak ikut cakap dia sahaja. Huh!

Dania hanya membalas pandangan baran Raizan dengan renungan yang tajam. Dia langsung tidak diberikan pilihan. Sememangnya papa sudah berubah. Mentang-mentanglah aku ini anak angkat. Dania mencebik. Dia rasa meluat pula  dengan tindakan Raizan.

Rosnani yang menjadi pemerhati mula rasa tidak sedap hati. Mana tidaknya, untuk pertama kali dia melihat Dania melawan seperti ini. Sebelum ini Dania hanya menuruti permintaan dan arahan mereka.

“Abang, sudahlah. Jangan macam ini…” Rosnani cuba untuk menengkan suaminya.

“Awak tengoklah anak angkat awak ini. Sudah pandai membantah, melawan cakap orang tua. Tak kenang budi langsung.” Berdesing teling Rosnani mendengarnya.

“Abang!”

“Sudah! Awak nak ikut saya balik atau nak duduk dengan anak awak tidak kenang budi!” putus Rizan dan terus bingkas bangun berlalu pergi. Rosnani terperanjat dengan keputusan dan perubahan mendadak suaminya. Kenapa dengan Raizan? Kena sampuk ke atau apa?

Belum sempat Raizan melangkah keluar dari pintu gelangsar, tersembul muka Arigaki yang berpeluh-peluh menandakan atuk tua itu selesai berlatih kendo. Itulah rahsianya menjadi sihat walaupun usia sudah menjankau senja.

“Biarkan Ashley bersama kami untuk sementara waktu. Dia perlukan ketenangan. Lagi pula, sekarang Ashley masih cuti sekolah lagi sementara menunggu keputusan pepereksaan bukan.” Arigaki memberi cadangan. Risau juga hatinya apabila terdengan suara tengkingan Raizan yang tiba-tiba meradang pagi-pagi buta begini.

“Tidak menyusahkan Pak cik ke?” Tanya Rosnani kepada Arigaki apabila melihat suaminya hanya membisu ketika itu.

Arigaki hanya mengeleng tanda dia tidak kesah jika Dania berada di Jepun sementara menunggu keputusan SPM keluar.

“Ashley juga mempunyai hak disini.” Ujar Arigaki tenang. Walaupun muka Raizan dihadapannya tampak bengis sekali.

“Huh!...” Raizan mendungus tidak puas hati dan terus berlalu pergi.

“Ashley boleh tinggal dengan atuk di Okochi Sanso Villa bukan?” Tanya Arigaki kepada Dania. Kaki tuanya melangkah dah punggungnya dilabuhkan dihadapan dua beranak itu. Nafasnya ditarik pelahan agar kembali setabil setelah hampir sejam dia menghempas pulas menyusun segala langkah kendonya yang mula sumbang. Maklumlah sudah tua…

“hem…” Dania hanya mengumam untuk mengiakan kata-kata atuknya. Dania mingkas banggun bagi mengambil udara sejuk diluar. Mungkin tertekan dengan sikap papanya yang seperti berubah mendadak. Pelik.


“SAMPAI hati Dania tidak manghantar kita… sob…sob…” Rosnani menyatakan kesedihan hatinya.terasa hati dengan tindakan Dania yang langsung tidak mempedulikan direnya dan Raizan. Takkan hilang rasa hormat Dania kepada mereka.

“Abang rasa dia masih terasa dengan tindakan abang semalam.” Ujar Raizan. Sungguh dia menyesal mengikut perasaan. Mana tidaknya, berkali-kali bosnya melefon mengigatkan perbincangan projek baru mereka yang bernilai 6.5 juta ringgit. Dan, jika dia tidak menghadiri perbincangan projek tersebut kemungkinan dia akan kehilangan sebahagia jawatan di sharikat itu. Tak guna puny abos. Tiada hati perut. Ganti dengan orang lain apa salahnya.

“Ini semua pasal abang. Kenapa abang jadi macam itu semalam? Abangkan tahu Dania baru pulih dari trauma. Itu pun, dia masih sedih. Dia tidak ceria abang. Tak ceria…” Rosnani meraung disisi Raizan. Tangan Rosnani yang tergengam penumbuk, menumbuk-numbuk bahu raizan yang agak berisi.

Penumpang kapal terbang Air Asia berpandangan sesame sendiri sambil menjeling-jeling kearah Raizan. Menganggap Raizan seperti lelaki dayus membuat seorang perempuan menangis.

“Syuu.. sayang. Jangan macam ini. Buat malu sahaja orang tengok. Sudahlah ek..” Pujuk Raizan risau dilebel yang bukan-bukan oleh penumpang sekeliling.

“Abang tahu malu abang sahaja. Langsung tidak fikirkan perasaan saya dan Dania. Abang pentingkan diri sendiri. Pentingkan diri!...” Renget Rosnani.

“Hye! Sayang! Apa yang awak merepek ni!” Raizan mendongkol geram dengan telatak Rosnani yang tua Bangka seperti keanak-anakan.

“Saya merepek atau awak tia…” belum sempat Rosnani menghabiskan kata-katanya. Loceng kecemasan berbunyi menandakan pesawat Air Asia dalam keadaan bahaya.

“Minta maaf para penumpang, kami ada seikit masalah teknikal. Minta bertenang. Sila pakai tali pinggang kecemasan sehingga keadaan kembali terkawal.” Ujar suara di speaker kapal terbang.

“Abang…”

“Syuu… Abang ada…” Ujar Raizan. Bahu isterinya digosak bagi menghilangkan rasa risau yang tumbuh di hati isterinya.

Lampu dalam pesawat itu berkelip-kelip menandakan ada gangguan elektrik. Kapal terbang itu mula bergegar dan mengeluarkan satu bunyi siren membingitkan. Siren yang menandakan kapal terbang akan menjunam mendarat di permukaan.

Ya Allah, sekarang mereka masih lagi dalam lingkungan lautan pasifik. Tak mungkin kapal terbang akan menjunam ke laut.

“Para penumpang, jangan panic. Kami sedang berusaha untuk memulikan keadaan pesawat.” Speaker itu berbunyi sekali lagi.

“Hoi! Nyawa kami ini bukan eksperiment kau orang! Jangan main-mainlah!” jerik seseorang yang duduk di barisan Raizan.

Makin lama didalam pesawat itu, dapat merasakan daya darikan yang kuat pada bahagian hadapan. Rosnani seperti mahi tersembam kehadapan walaupun sudah dipegangkemas dengan tali pinggang dan berpaut pada Raizan yang setatik ditempat duduk.

Bunyi siren semakin membingitkan telinga. Dan para penumpang mula berbisik-bisik cemas dengan suara tangisan bayi menandakan takut dengan keadaan seperti itu.

“Argggghhhhh…..”